Dolar merosot berbanding matawang lain di Asia pada pagi hari Jumaat setelah taarif A.S. yang dikenakan ke atas import China serta respons China menyebabkan keyakinan pelabur goyah sekaligus mengheret dolar ke bawah. Kekurangan data pada hari Jumaat menyebabkan pasaran bergantung kepada perubahan sentimen.

Indeks dolar A.S. yang mengukur kekuatan greenback bterhadap sekumpulan enam matawang utama berada pada paras 89.22 setelah turun 0.28%.

Presiden A.S., Donald Trump menandatangani memorandum presiden untuk mengenakan taarif sehingga $ 60 bilion terhadap China yang mewakili “penyelewengan harta intelektual A.S.”.

Bank Rakyat China (PBOC) menetapkan kadar penetapan yuan berbanding dolar pada 6.3272 berbanding 6.3167 pada hari sebelumnya manakala pasangan matawang
USD / CNY turun 0.09% kepada 6.3308.

Sebagai tindak balas terhadap taarif anti-China AS, China merancang untuk mengenakan tindak balas taarif terhadap import US $ 3 bilion, 15% pada paip keluli, buah-buahan, wain dan produk lain dari Amerika Syarikat. Negara tersebut juga merancang untuk menambah 25% taarif terhadap daging khinzir dan aluminium kitar semula.

Di samping itu, pasangan USD / JPY turun 0.44% kepada 104.82.

Dolar menjunam lebih rendah berbanding yen kepada paras 104.74 didorong oleh sentimen risiko perang perdagangan (war-trade). 

Pasangan AUD / USD pula didagangkan pada 0.7711, naik 0.23% setelah sentimen menjelang pengumuman dasar The Fed dibatalkan oleh data pekerjaan yang mengecewakan dengan pengangguran yang meningkat 5.6% dari 5.5% pada hari Khamis disokong oleh risiko selepas A.S. mengenakan taarif terhadap China.

TINGGALKAN JAWAPAN

Sila hantar komen anda!
Sila masukkan nama anda disini