Harga minyak jatuh lebih daripada 1% pada hari Selasa, setelah pasaran kewangan global, Wall Street mengalami kemerosotan terbesar dalam tempoh sehari sejak 2011.

Niaga hadapan minyak mentah Brent berada pada $ 66.88 setong, turun 74 sen bersamaan 1.1% berbanding dagangan sebelumnya.

Manakala niaga hadapan minyak West Texas Intermediate (WTI) berada pada $ 63.31 setong setelah turun 84 sen, bersamaan dengan 1.3% berbanding bacaan lalu.

Pasaran Kewangan telah mengalami kemerosotan pada hari Isnin setelah saham A.S. jatuh serta merekodkan pergerakan yang tidak stabil, menyaksikan Dow Jones Industrial Average turun hampir 1.600 mata di dalam perdagangan hariannya sebagai pelabur.

Meskipun usaha yang diketuai oleh Pertubuhan Negara-negara Pengeksport Petroleum (OPEC) dan Rusia telah dilaksanakan bagi menahan pengeluaran sejak Januari tahun lepas yang bertujuan untuk mengetatkan pasaran dan menaikkan harga, bekalan mentah masih berada pada tahap yang memuaskan.

Setelah tindakan penyekatan tersebut, pengeluaran minyak A.S. melonjak hampir 18%, tertinggi sejak pertengahan 2016 sehingga 10 juta tong sehari (bpd) – mengatasi pengeluaran oleh pengeksport terkemuka Arab Saudi.

Di samping itu, terdapat kemerosotan bermusim yang mengurangkan jumlah permintaan setelah kebanyakan kilang pemprosesan ditutup berikutan penyelenggaraan bagi musim akan datang.

 

TINGGALKAN JAWAPAN

Sila hantar komen anda!
Sila masukkan nama anda disini