Bulan Januari merupakan bulan yang mengecewakan bagi matawang digital setelah para pelabur mula tidak lagi memberi tumpuan terhadapnya.

Matawang digital menambah kekecewaan berikutan kerugian yang dialami Bitcoin setelah merekodkan bacaan terburuk sejak Disember 2013 pada akhir dagangan setelah pengawal selia dan penggubal undang-undang A.S. mempergiat penyelidikan mereka terhadap matawang digital terbesar di dunia itu manakala Facebook Inc. menyekat pengiklanan terhadap industri itu.

Bitcoin jatuh 31% pada bulan ini setelah didagangkan pada $ 9,817. Menyokong penurunan tersebut, Ripple, Ethereum dan Litecoin juga mengalami penurunan sebanyak 2%.

“Pengawasan pengawalseliaan yang dikatakan benar-benar memainkan peranannya,” kata Stephen Innes, ketua perdagangan untuk Asia Pasifik di Oanda. 

Suruhanjaya Dagangan Komoditi AS menghantar notis pada 6 Disember ke pusat perdagangan cryptocurrency Bitfinex dan Tether, sebuah syarikat yang mendepositkan koin mengenai keselamatan data pengguna dan pelaburnya.

Ketika Facebook menyekat pengiklanan di rangkaian sosialnya yang mempromosikan mata wang digital, tawaran koin awal memberi amaran bahawa mereka “sering dikaitkan dengan amalan promosi yang mengelirukan atau menipu.”

Kriptografi masih bergelut setelah mencatat rekod $ 500 juta daripada pertukaran Jepun, Coincheck Inc. pada 26 Januari, mengukuhkan lagi tindakan untuk meningkatkan pengawasan dalam hotbeds, perdagangan global seperti Korea Selatan.

TINGGALKAN JAWAPAN

Sila hantar komen anda!
Sila masukkan nama anda disini